Showing posts with label travel. Show all posts
Showing posts with label travel. Show all posts

Wednesday, December 20, 2017

Kembali ke Alam, di Khao Yai

Beberapa kali ke Bangkok, membuat saya tidak terlalu bersemangat ketika mendapat kesempatan berkunjung kembali. Karena, hampir semua spot menarik di kota Bangkok, sudah pernah saya datangi. Akhirnya, berbekal review dari berbagai blog, saya memutuskan untuk mendatangi Khao Yai, saat mendapat kesempatan berkunjung ke Thailand.
Khao Yai terletak tiga jam dari Bangkok via bus. Kalau di googling, yang muncul di halaman pertama adalah National Park, yang merupakan UNESCO Heritage. Dan, pertama kali yang disampaikan rekan ke saya adalah, "Hati-hati, di sana jalan lebar, sepi, mobil pada ngebut-ngebut". Nah, belum tahu dia itu adalah surga para biker dari Indonesia

Monday, July 03, 2017

Mie Jawa Mbah Gito: hasil dari nyasar

Pernah gak sih, sudah berencana mengunjungi tempat tertentu, tetapi gagal. Tetapi akibat kegagalan itu, ternyata berbuah pada suatu hal yang menyenangkan? Kalau bahasa Inggrisnya, Every cloud has a silver lining. Paling tidak, itu yang kemarin saya alami, waktu berkunjung ke Yogya saat libur lebaran.

Thursday, May 11, 2017

Sepotong Wafle di negeri Tin Tin

Waffle dan Tin Tin, jelas berbeda. Satunya makanan, satunya lagi karakter komik. Membaca komik Tin Tin sambil menikmati manisnya wafle, tentu menyenangkan. Dan, itu yang saya rasakan, saat menggigit remah-remah wafle sambil memandang mural di kota Tin Tin, Brussel.

Monday, April 03, 2017

Kuntum Farm Field, Pengalaman Berinteraksi dengan Binatang

Jangan buang binatang peliharaan sembarangan
Sebetulnya, ada apa sih antara anak kecil dengan binatang peliharaan? Dipegang-pegang, gendong-gendong, bahkan anak yang takut pun, masih tertarik untuk melihat, meski kalau didekatin akan berteriak atau menangis ketakutan. Tetapi tetap saja rasa ingin tahu mereka mengalahkan rasa takut itu. Ternyata, hal itu dijadikan peluang oleh investor untuk berbisnis, salah satunya adalah Kuntum Farm Field Farm Field, di Tajur, Bogor.

Friday, January 06, 2017

Di Semarang, ke pantai mana ya enaknya?

Judul di atas, adalah pertanyaan yang muncul di kepala saya, setiap kali saya pulang ke kampung halaman, dan berniat untuk menghabiskan waktu bermain pasir dan berenang-renang di air asin, seperti ikan lumba-lumba.

Friday, December 23, 2016

Satu hari di Malaka



Sebagai kota di pesisir barat Malaysia, Malaka bisa jadi tidak seterkenal Kuala Lumpur, atau pun Penang. Tetapi untuk penikmat wisata sejarah, sayang sekali jika harus melewatkan kota ini dari daftar kunjungan anda. Kota dengan sejarah yang panjang ini, sampai mendapatkan predikat World Heritage dari UNESCO, untuk memperjelas statusnya sebagai lokasi wisata sejarah.

Wednesday, December 14, 2016

Menantang adrenaline di Langkawi

 
Pernah ke Ancol atau TMII? Mayoritas warga Jakarta, pasti pernah kesana, walau cuma sekali,
minimal saat masih sekolah. Wahana apa yang sama-sama ada di dua tempat itu? Ada beberapa, salah satunya adalah gondola. Kali ini, saya ingin bercerita mengenai gondola, bukan yang di Ancol atau pun TMII, tetapi Langkawi.

Saturday, November 19, 2016

Menikmati Taman di Kota Metropolitan

Ciri khas kota metropolitan, penuh dengan bangunan bertingkat dari beton, dan lalu lalang kendaraan. Meski warga kota sudah terbiasa, acap kali suasana yang panas dan bising membuat jenuh dan pusing kepala. Perlu keseimbangan melihat yang teduh dan hijau, yaitu pepohonan.
Jakarta, sebagai ibu kota Indonesia, sudah mulai berbenah, banyak taman dipugar, pemukiman liar digusur dialihfungsikan menjadi taman yang rindang. Tercatat, Taman Suropati, Taman Honda Tebet, Taman Ayodhya, dan sebagainya. Sebetulnya ada juga Taman Menteng, tapi buat saya kurang enak untuk main siang hari, panas!

Monday, December 21, 2015

UBER, layanan “haram” tapi menarik dicoba

from google
“Maaf Pak, tidak ada uang pas?”
“Maaf Pak, tidak ada kembaliannya”

Bagi yang sering bepergian menggunakan taxi, dua kalimat di atas bisa jadi sering didengar, ya minimal untuk saya. Aktivitas bepergian yang lumayan sering, mengharuskan saya akrab dengan taxi, dan dua kalimat di atas, seringkali saya dengar.
Sebetulnya, saya yakin para sopir taxi mengatakan hal tersebut bukan secara sengaja, tetapi memang terpaksa. Siapa yang bisa mengira tarif akhir argonya pada saat kita turun? Atau karena tiba-tiba rute yang kita tempuh, menjadi sangat macet, yang berakibat argo berputar lebih cepat.
Dulu, setahu saya ada taxi yang menyediakan mesin EDC, sehingga kita bisa menggunakan kartu kredit untuk pembayaran, dan tidak ribet. Tapi sekarang, setiap kali naik taxi itu kok tidak pernah melihatnya lagi ya? Adapun di taxi merk lain, bisa menggunakan voucher. Masalahnya, kantor saya tidak bekerjasama dengan taxi merk tersebut, sehingga harus cash.
Baca juga:  masih relevankah punya mobil di Jakarta?
Akhir-akhir ini, saya memilih menggunakan layanan Uber, jasa yang masih “haram” di Jakarta karena aturan perundangan, tetapi saya rasa cukup menguntungkan untuk saya. Kenapa saya bilang menguntungkan?

Wednesday, May 06, 2015

Bekasi – Citarik dengan sepeda lipat



Sejak Januari 2015, saya bertekad untuk sebisa mungkin menggunakan sepeda, kemana pun perginya. Kenapa? Alasannya akan saya tuliskan lain kali, biar blog ini isinya banyak. Nah, April ini kebetulan ada rencana outing kantor, yang bertempat di Citarik, Sukabumi. Sepertinya, bersepeda ke sana, adalah ide yang bagus.
Outing yang bertempat di Arus Liar, Citarik ini, apabila saya lihat dari google maps, jaraknya 170 an km dari rumah saya. Ditambah dengan kontur yang pasti lebih banyak naiknya, (Citarik terletak 353 meter dpl), membuat bersepeda ke sana menjadi opsi yang kurang tepat. Saya masih ingin mengikuti acara outing kantor, dalam keadaan sehat. Akhirnya, opsi yang paling tepat, diputuskan sepeda mix dengan naik kereta.
Karena akan naik kereta, sepeda yang akan saya pergunakan adalah sepeda lipat Polygon B2W kuning 20”. KAI hanya memperbolehkan sepeda lipat masuk gerbong, dan itu pun harus dalam keadaan terlipat!
Perjalanan dimulai pukul 10.00 WIB dari rumah di daerah Pondok Kopi, Bekasi. Gowes sepeda sampai stasiun Tebet, dilanjutkan dengan KRL jurusan Bogor.
Perjalanan Tebet – Bogor ditempuh sekitar satu jam, langsung menuju stasiun Paledang yang terletak di seberang jalan dari Stasiun Bogor, untuk mencetak tiket yang sudah dipesan secara online.
Tepat jam 1325 WIB, kereta berangkat.

Saturday, September 07, 2013

Michelin Pilot Experience, menguji adrenalin di Sirkuit Sepang

Mejeng dulu
Akhir minggu ini, selama dua hari, kebetulan saya mendapatkan undangan dari Michelin, untuk mengikuti Michelin Pilot Experience, di Sepang. Nama Michelin, bisa jadi tidak terlalu asing untuk sebagian besar masyarakat, tetapi belum familiar. Wajar, karena Michelin baru mulai intens di pasar Indonesia, sejak dua tahun terakhir ini. Sedangkan Michelin Pilot Experience sendiri adalah, salah satu program dari Michelin, yang memberi kesempatan kepada komunitas di Indonesia, untuk merasakan langsung performa dari ban Michelin, di sirkuit Sepang, dengan menggunakan mobil balap Formula Renault. Kenapa Renault? Karena dulu, sebelum single supplier di ajang Moto GP, Michelin bekerja sama dengan Renault.
Oke, lanjut ceritanya.

Sunday, August 25, 2013

Parangtritis, napak tilas setelah 16 tahun

Perbukitan di sisi timur pantai
Pantai Parangtritis, terletak di Gunung Kidul, sekitar 32 km selatan Yogyakarta. Gumuk pasirnya yang khas, yang katanya hanya satu di dunia, membuat almarhum Chrisye, membuat video clip salah satu lagunya di sini, dengan saya Teuku Firmansyah, sebagai bintangnya.
Bulan Agustus 2013, bertepatan dengan libur lebaran, saya sempatkan mampir ke pantai ini. Ini, adalah kesempatan saya berkunjung, setelah hampir 16 tahun. Terakhir kali saya ke pantai ini, saat perpisahan SMA, di tahun 1996. Saya ajak serta keluarga saya ke sini, karena tidak mungkin kan, saya tinggal mereka di Semarang seorang diri?

Monday, July 22, 2013

Warung Halal di Pattaya

Selain perkara sholat, perkara makan juga menjadi hal yang cukup rumit, bila berkunjung ke negara yang non muslim, seperti di sini. Meski, banyak sekali tempat makan yang menggiurkan, tetapi melihat banyak sekali tulisan pork, jadi serem juga. Lebih celaka lagi, 99.99999% tulisan, menggunakan huruf Thailand. Nah loh.
Di Pattaya, ada beberapa tempat makan, yang menggunakan tulisan huruf Arab. Ini wajar, mengingat banyak sekali turis dari wilayah Arab, yang berkunjung ke sini. Namun, masakan yang dijual juga, kebanyakan menu khas daerah sana, yang bagi saya, belum tentu cocok. 
Akhirnya, mencari tempat makan yang halal, dan cocok di lidah, adalah petualangan tersendiri bagi saya. 
Selama di Pattaya, saya menemukan dua tempat, yang menjual masakan halal, tetapi bukan berasal dari daerah Timur Tengah. Kenapa saya bilang halal? Karena sang penjual berani menuliskan label halal di plang warungnya. Bagi saya, itu merupakan jaminan. Dua warung tersebut, adalah sebagai berikut:

Friday, July 19, 2013

Masjid Salamatullah, Sri Racha, Conburi

 Sebagai seorang muslim, bepergian ke Negara dengan mayoritas penduduknya yang non muslim, menciptakan sebuah kendala tersendiri. Mulai dari segi makanan, hingga pelaksanaan ibadah yang harus dilakukan, setidaknya lima kali sehari. Seperti hari ini.
Meski di Pattaya terdapat lima buah masjid, tetapi letak kantor saya yang terletak 30 menit dari Pattaya, cukup menyulitkan untuk menuju ke sana. Lagi pula, ini adalah Jumat pertama saya di sini, di mana saya belum terlalu hafal arah jalan. Harapan yang paling utama, adalah mencari masjid yang terletak di dekat kantor. Dan, berdasarkan petunjuk aplikasi local, dari android saya, ada masjid yang bernama Salamatullah, terletak hanya 15 menit, atau 5,2 km dari kantor. Okelah, masjid ini akan menjadi tempat langganan saya selama berada di sini.

Tuesday, July 09, 2013

Food Heaven in Batam

Sebagai seorang yang beristrikan orang Kepulauan Riau, saya sering sekali mendengar cerita tentang enaknya masakan khas daerah sana, terutama seafoodnya. Dari semua seafood, lebih spesifik lagi, adalah gong gong.
Sebentar, meski namanya gonggong, tetapi jangan khawatir, ini bukan binatang berkaki empat yang suka menjaga rumah dan kencing sembarangan itu, bukan. Tetapi ini adalah sejenis moluska alias binatang bercangkang, yang khas di daerah Kepri. Nama latinnya adalah Strombus turturella. Bentuknya mirip seperti bekicot, hanya di laut.
Pada saat berkesempatan berkunjung ke Batam, saya sempatkan cari makanan olahan gong gong, tetapi, susah sekali. Dua kali ke tempat berbeda, dua kali pula gagal. Alamak. Alasannya, selalu habis. Sedikit sekali stok binatang ini saya pikir. Setelah usaha yang ke tiga, akhirnya berhasil.

Sunday, July 07, 2013

Awan itu Indah

Naik pesawat terbang, adalah hal yang sangat mengerikan bagi saya, ya, at least, sampai dua tahun yang lalu. Karena, sebagai manusia biasa yang awam dan macho, saya mempunyai fikiran, jika Tuhan menginginkan manusia untuk terbang, pasti Dia akan memberikan kita sepasang sayap. Bukan hanya sepasang kaki, dan sepasang tangan.
Awan yang indah bukan? 
Pengalaman pertama naik pesawat terbang bagi saya, tahun 2004. Saat itu, saya terpaksa naik pesawat, dikarenakan rapat tahunan perusahaan, yang diadakan di kota Lombok, dan Bali. Akibatnya, saya harus merasakan naik pesawat untuk pertama kalinya. Perasaan saya pertama kali menginjak kabin pesawat, cukup menakutkan. Suara bising dari mesin, ditambah arahan safety guide dari pramugari, membuat saya semakin panik. Tak berapa lama, pesawat pun take off, dan miring-miring untuk mengatur arah perjalanan.

Saturday, June 29, 2013

Iseng-iseng mengukur arah kiblat

Tidak sengaja, blogwalking, dan nyasar ke blog ini. Penampakan blognya sederhana saja, desain biasa saja, tidak terlalu eye catching. Tetapi meski begitu, saya betah berlama-lama membaca informasi yang diberikan di sana. Informasi tentang cara menentukan arah kiblat, dengan sederhana, baik dengan arah bayangan matahari, ataupun dengan alat yang murah meriah.
Sebagai Muslim, saya tidak terlalu memperhatikan mengenai arah kiblat ketika sholat sebetulnya. Dalam pikiran saya, karena Islam adalah mayoritas agama di Indonesia, semua tempat pasti ada musholla, dan di musholla, sudah ada arah sajadah/penunjuk arah kiblat. Tinggal mengikuti saja, praktis.